Kamis, 14 Mei 2020

Tak Ada Safari Ramadan, Bupati HaryantoTetap Berikan Bantuan Kesejahteraan Guru TPQ, Sekolah Minggu dan Madrasah Diniyah



Tak Ada Safari Ramadan, Bupati HaryantoTetap Berikan Bantuan Kesejahteraan Guru TPQ, Sekolah Minggu dan Madrasah Diniyah
foto Bupati Haryanto dalam penyerahan Bankes kepada Guru TPQ
 Sentralpatinews.com
Pati - Penyerahan Bantuan Kesejahteraan Guru TPQ, Sekolah Minggu dan Madrasah Diniyah serta pengelola Pondok Pesantren tahun 2020 berlangsung, Kamis (14/5).

Bertempat di Ruang Pragola Pati, Bupati Pati, turut hadir bersama Kepala Disdikbud Pati, Sekretaris Disdikbud Pati dan Kemenag Pati.


Kepala Disdikbud Pati Winarto mengatakan penyerahan bantuan ini dilakukan secara simbolis dan bertahap, dengan menerapkan protokol kesehatan.

Dalam laporannya, Kepala Disdikbud mengatakan penerima bantuan ini berasal dari berbagai elemen, diantaranya pengurus Badan Koordinasi TPQ Se- Kabupaten Pati, FKPP (Forum Komunikasi Pengelola Pondok Pesantren), Sekolah Minggu Katolik, FKDT Se- Kabupaten Pati, Sekolah Minggu Kristen, Sekolah Minggu Budha.

Kepala Disdikbud mengatakan bantuan ini diberikan pada 13.570 orang, dengan rincian sebagai berikut : Guru Taman Pendidikan Al-Qur'an, Sekolah Minggu dan Madrasah Diniyah Rp. 900.000,- per Tahun serta Pengelola Pondok Pesantren Rp. 2.000.000,- per Tahun.

"Adapun Pencairan dana Bantuan Kesejahteraan Guru Taman Pendidikan Al-Qur'an, sekolah Minggu dan Madrasah Diniyah serta Pengelola Pondok Pesantren pada pagi hari ini dengan total Rp. 12.433.000.000,-," imbuhnya.

Dengan rincian penerima bantuan sebagai berikut : Guru TPQ : 9.196 Orang, Guru Madrasah Diniyah : 2.899 Orang, Sekolah Minggu Kristen : 1.050 Orang, Sekolah Minggu Katolik : 107 Orang, Sekolah Minggu Budha : 118 Orang dan Pengelola Pondok Pesantren : 200 Orang

Sementara itu Bupati Haryanto mengungkapkan penyerahan bantuan tidak seperti biasa karena situasi dan kondisi dampak dari pandemi Covid-19 ini tidak kunjung selesai. Ia mengatakan penyerahan bantuan yang setiap tahun biasanya dilakukan di bulan Ramadan, sekaligus untuk silaturahmi per-kawedanan. "Namun kali ini kita undang karena untuk menjaga suasana yang lebih baik," jelasnya.

Bupati menjelaskan program bantuan ini hampir terkena refocusing. Dimana semua anggaran ditarik kembali oleh pemerintah pusat. Minimal 35% paling tidak mencapai 223 miliar anggaran itu ditarik kesana.
"Jadi betapa berat di daerah ini nanti kalau ada perbaikan dan hal-hal yang tidak teratasi itu bukan berarti tidak diperhatikan. Namun memang tahun ini semua di SKPD mengurangi anggaran. Hanya tertentu yang kita gunakan," jelasnya.

Bupati bersyukur bantuan untuk takmir yang mencapai 5,2 Miliar bisa terlaksana walaupun secara bertahap. Bahkan untuk bantuan bagi guru TPQ dan lainnya lebih banyak lagi yaitu Rp. 12.433.000.000,- .
"Karena saya naikkan yang semula 750 ribu saya naikkan menjadi 900 ribu. Sedangkan untu pondok pesantren dari 1 juta menjadi 2 juta," terangnya.

Bupati menjelaskan bantuan semacam ini merupakan wujud perhatian kepala daerah bagi guru TPQ atau guru agama yang berjasa membina masyarakat dan umat.
"Program-program saya sudah ditiru oleh daerah- daerah lain, dulu pernah dicemooh dikira unsur politik. Namun bukan itu tujuannya," tutur Bupati.

Haryanto berpesan agar bantuan ini segera didistribusikan sebelum hari raya. Ia juga mengatakan tidak bisa menjadwalkan tarawih keliling mengingat ada edaran dari pusat tentang larangan tarawih di masjid.

"Mari bersama-sama untuk menjaga kondusivitas dengan protokol kesehatan. Saya minta tolong karena punya jamaah disarankan tetep menggunakan masker saat beribadah," imbuhnya.

Bupati meminta masyarakat untuk mempertahankan situasi yang cukup kondusif ini.
"Minimal kita pakai masker kalau ada aktivitas, jangan lupa cuci tangan pakai sabun dan hindari kerumunan," ujarnya.

Bupati juga mengimbau agar para tenaga pendidik agama ikut berpartisipasi meringankan beban warga terdampak Covid-19.
“Kemudian saat ini dengan keprihatinan kita ini tetapi bisa memberikan sesuatu dengan dari nilai kecil itu bentuk perhatian kita," pungkasnya.     
    ( Luky SPn / po3/PO/MK )
Comments


EmoticonEmoticon

Related Post